TERIMA KASIH DAUN KELADI. KALAU TAK SUKA BOLEH PERGI MATI.

FOLLOWER

Monday, June 09, 2014

TAKUT

Adalah saat kita betul betul sayangkan seseorang yang betul betul sayangkan kita dan tiba tiba sayang itu lesap.

Adalah saat kita melepaskan sang rerama keluar dan terbang bebas ke langit dengan harapan ia jumpa jalan kembali ke ranting mula.

Adalah saat yangmana kita pernah menitis lilin pada luka orang lain dan lilin yang sama menitis kembali ke anak mata kita sendiri.

Adalah satu perasaan bagai putus nyawa hilang nafas bukan pada zahir tapi dari lahirnya. 

Takut aku kehilangan kau.
@aiirieazmi

Sumpah yang entah berapa kali aku ikrar;
Ingin kekal.
Moga kekal.
Mohon kekal.



Saturday, November 23, 2013

HAK: MESKi TAK BERHAK

Dalam perhubungan cinta especially cinta PLU ni; kita seringkali dengar orang cakap-

'Plu ni tak reti nak setia, semua sama'

'Cinta Plu ni berlandaskan nafsu semata, bukan dari hati yang benar benar cinta.'

'Plu memang senang curang, kau curang; aku curang. Masing masing tak berhak dapat bahagia!'

Dan banyak lagi yang orang cakap pasal ketidakjujuran ketidaktulusan cinta Plu ni. Kat sini aku tertarik dengan statement ketiga. 'Tak berhak dapat bahagia'

Bercakap soal hak; kita sememangnya layak dan ada hak untuk kecapi rasa bahagia. Bahagia dalam kerjaya, dalam hidup, dalam perhubungan meskipun kita sedar bahawa hukum mengariskan bahawa kita tak punya hak untuk menentukan acuan hidup kita dalam versi yang tak diredhai. Kita cukup sedar bahawa bahagia itu hanya hak mereka yang mengikut jalan lurus. Aku bukan nak bebel isu agama, tapi siapa kita untuk mendapat bahagia sedangkan kita tahu Dia sedang melaknat setiap rasa cinta kita? 

Kat sini, aku nak ubah pandangan aku melalui sudut pandangan orang lain; iaitu pasangan kita. Dan sekali lagi aku nak sentuh isu setia (yang entah berapa kali aku sentuh dalam blog aku neh). 

Dalam perhubungan, setia itu satu kewajiban. Dan setia itu yang akan tentukan kebahagiaan kita, samaada kita berhak atau tidak punya hak. Aku bagi satu contoh mudah berdasarkan statement ketiga.

A bercinta dengan B. Si A dan si B masing masing percaya bahawa mereka mampu kecapi bahagia. Akan tetapi, persepsi curang yang dikaitkan dengan cinta PLU membuatkan si A memilih jalan bahagia lain iaitu curang dibelakang si B. Dia tahu yang si B mungkin melakukan hal yang sama sebab pada dia; PLU itu SAMA! Nak dijadikan cerita, si B dapat tahu yang si A ni curang dan bermulalah babak babak patah hati. 

'Kau janji dengan aku yang kau akan jujur dengan aku. Kau janji yang kita akan kekal bahagia.. Tapi kau curang, kau mungkir janji..'

'Aku curang bukan sebab kau tak pandai jaga hati aku. Aku curang sebab aku tahu yang semua PLU dunia akan curang! Aku sama dengan PLU lain dan aku yakin kau pun tak terkecuali. Kau pun mungkin curang dengan aku, siapa tahu??'

'Aku tak pernah curang dengan kau, sebab aku taknak hancurkan kebahagian kita. Aku nak tengok kita bahagia. Bukankah itu yang kita cari dalam perhubungan kita sayang?'

'Dear, kebahagiaan takkan jadi milik pasangan Plu! Sebab cinta kita bertumbuh dari benih nafsu, yang cinta; kasih segala itu hanya mainan mulut semata! Dengar, bahagia itu bukan milik aku. Bukan milik kita! Kita tak berhak dapat bahagia.'

'Meski kau kata kau tak punya hak peroleh bahagia, tapi kau tak boleh nafikan hak aku untuk peroleh bahagia? Siapa kau nak hancurkan kebahagiaan aku? Apa hak kau untuk nafikan kebahagiaan dalam perhubungan kau dan aku? Aku yakin dengan hak aku, yakin yang aku berhak peroleh bahagia sayang..!'

'Kalau kau berhak, aku rela undur diri. Kau carilah bahagia kau tu. Maaf, aku tak berhak untuk bahagia..'

'Berundur diri, bererti kau menghancurkan bahagia aku! Kau menafikan hak aku untuk bahagia..'

-aku tak tahu apa yang aku bebel kat atas. Apa yang aku cuba sampaikan adalah; kita jangan pandai pandai nak terima seseorang dalam hidup kita kalau kita sedar yang kita tak mampu beri bahagia kepada mereka. Persetankan soal diri sebab selama ni kita dah banyak sangat pentingkan diri sendiri. Nilai betul betul kemampuan kita dalam memberi komitmen terhadap sesuatu perhubungan. Jangan sebab kebodohan kita, orang lain yang menjadi mangsa. Sesungguhnya, mereka punya hak untuk merasa bahagia. Oleh itu, jangan nafikan hak mereka.


#ape benda ni semua?? 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...